25 May 2009

GURAU SENDA RASULULLAH SAW...

Rasulullah SAW bergaul dengan semua orang. Baginda menerima hamba, orang buta, dan anak-anak. Baginda bergurau dengan anak kecil, bermain-main dengan mereka, bersenda gurau dengan orang tua. Akan tetapi Baginda tidak berkata kecuali yang benar saja.

Suatu hari seorang perempuan datang kepada beliau lalu berkata, "Ya Rasulullah! Naikkan saya ke atas unta", katanya. "Aku akan naikkan engkau ke atas anak unta", kata Rasulullah SAW. "Ia tidak mampu", kata perempuan itu. "Tidak, aku akan naikkan engkau ke atas anak unta". "Ia tidak mampu". Para sahabat yang berada di situ berkata, "bukankah unta itu juga anak unta?"

Datang seorang perempuan lain, dia memberitahu Rasulullah SAW, "Ya Rasulullah, suamiku jatuh sakit. Dia memanggilmu". "Semoga suamimu yang dalam matanya putih", kata Rasulullah SAW. Perempuan itu kembali ke rumahnya. Dan dia pun membuka mata suaminya. Suaminya bertanya dengan keheranan, "kenapa kamu ini?". "Rasulullah memberitahu bahwa dalam matamu putih", kata istrinya menerangkan. "Bukankah semua mata ada warna putih?" kata suaminya.

Seorang perempuan lain berkata kepada Rasulullah SAW, "Ya Rasulullah, doakanlah kepada Allah agar aku dimasukkan ke dalam syurga". "Wahai ummi fulan, syurga tidak dimasuki oleh orang tua". Perempuan itu lalu menangis. Rasulullah menjelaskan, "tidakkah kamu membaca firman Allah ini,

Serta kami telah menciptakan isteri-isteri mereka dengan ciptaan istimewa, serta kami jadikan mereka senantiasa perawan (yang tidak pernah disentuh), yang tetap mencintai jodohnya, serta yang sebaya umurnya".

Para sahabat Rasulullah SAW suka tertawa tapi iman di dalam hati mereka bagai gunung yang teguh. Na'im adalah seorang sahabat yang paling suka bergurau dan tertawa. Mendengar kata-kata dan melihat gelagatnya, Rasulullah turut tersenyum.

* Adakah gurauan kita sehari-harian sebagaimana gurau senda Rasulullah SAW...

* Hari ini kita dapat saksikan bahkan seringkali berkait rapat dengan kita... kerana kita tidak lepas dari bersenda gurau... dengan keluarga, dengan rakan-rakan, dengan sesiapa sahaja...

* Tidak lupa juga kita sering menyaksikan di kaca TV berkaitan rancangan-rancangan yang berkonsepkan gurauan dan lebih kepada 'mengenakan' seseorang... hal ini ada dikalangan kita melihatnya sebagai hiburan untuk digelak-tawakan, dipertontonkan dan sebagainya... Namun kita tidak semuanya sama... perkara-perkara tersebut boleh menyebabkan tercemarnya maruah seseorang, menganggu kehidupan peribadi seseorang... menganggu emosi seseorang... dan banyak lagi...

* Gurauan perlu bertempat... dan gurauan yang terbaik adalah gurauan Rasulullah SAW...

2 comments:

Shima^Ku said...

bergurau boleh tapi kena berpada-pada la ye...lebih-lebih kan lain pula jadinya..

Luqiem said...

btul... btul... btul...